Translate

Rabu, 22 Mei 2013

Technical Term Undercarriage

Track Frame
Track frame sebagai tumpuan chasis unit terhadap permukaan tanah dan tempat kedudukan komponen-komponen undercarriage. 

Pada unit D375, bagian belakang track frame dihubungkan terhadap chasis menggunakan pivot shaft sedangkan bagian depannya dihubungkan dengan equalizer bar yang berfungsi sebagai suspension system untuk mengurangi kejutan yang terjadi karena ketidakrataan permukaan jalan (medan operasi) dan sebagian besar track tetap kontak pada permukaan tanah sehingga mengurangi resiko unit terbalik.  Track frame secara khusus di design mampu menerima beban kejut selama operasi. 

Pada unit RH120, track frame langsung dihubungkan dengan lower structure menggunakan bolt, sehingga menjadi satu kesatuan tanpa suspension system.    

Track Link ass’y
Merupakan rangkaian dan gabungan antar link dengan menggunakan pin dan bushing. Track link digunakan sebagai tumpuan track roller dan chasis, saat teeth sprocket berputar akan memutar track link dan merubahnya menjadi gerakan menggulung, sehingga memungkinkan unit dapat berjalan 

Track guard
Pada D375-2 dan RH120, track guard dipasang  pada bagian bawah track frame sisi luar dalam, sehingga track roller tersembunyi didalamnya dan mencegah batang kayu masuk diantara track roller dan dapat menyebabkan kerusakan abnormal. Disamping itu track guard juga berfungsi menjaga kelurusan track link bagian bawah agar tidak mudah bergeser dan lepas dari kedudukan track roller.

Pada D375-3 & 5, karena menggunakan track roller bogie system, tidak dapat menggunakan track guard, karena akan tersangkut dengan track link saat bogie berayun mengikuti kontur permukaan tanah. Sehingga hanya dipasang track guide pada large bogie untuk mempertahankan kelurusan track link bagian bawah agar tidak mudah bergeser dan lepas dari kedudukan track roller

Front Idler
Front idler D375 dipasang pada idler yoke pada bagian depan track frame dan dihubungkan dengan recoil spring cylinder dan track adjuster piston, sehingga saat terjadi benturan dari arah depan, gaya akan diteruskan ke recoil spring untuk diredam (Shock absorber). Saat adjustment track tension, gerakan maju piston adjuster diteruskan oleh front idler untuk menambah kekencangan track link. Disamping itu front idler juga mempunyai alur tread untuk menjaga  kelurusan track link bagian bawah dengan bagian atas.
Pada RH120 Front idler dipasang pada spacer piece (idler yoke) yang dihubungkan dengan HIC cylinder,  dengan fungsi sama dengan front idler D375.

Track Roller / Bottom Roller
Beberapa track roller yang dipasang pada bagian bawah track frame akan menahan berat unit terhadap track link, sehingga dapat dikatakan track roller sebagai pembagi berat chasis terhadap track link.  

Carrier Roller / Top Roller 
2 buah carrier roller dan support dipasang pada bagian atas track frame, untuk menahan berat gulungan atas track shoe ass’y agar tidak melentur serta menjaga kelurusan gerakan track link antara sprocket ke idler atau sebaliknya.

Equalizer Bar
Equalizer bar dipasang melintang pada bagian depan kedua sisi track frame menggunakan pin dan spherical bearing, sedangkan bagian tengah equalizer bar dipasang pin & bushing terhadap main frame unit, sehingga equalizer menopang berat main frame. Karena menggunakan pin dan bushing yang dapat saling bergerak, saat salah satu track frame melewati gundukan, maka equalizer bar akan berayun untuk tetap memposisikan main frame tetap mendatar, dengan demikian kestabilan unit saat beroperasi pada kemiringan tetap dipertahankan. 

Pivot Shaft
Shaft yang dipasang pada main frame didepan sprocket, sebagai tempat pemasangan track frame dengan menggunakan bushing, sehingga memungkinkan track frame bergerak mengayun dan bekerja sama dengan equalizer bar untuk mempertahankan kestabilan unit saat beroperasi pada permukaan jalan yang miring atau tidak rata, 

Rubber Pad
Rubber pad dipasang diantara large bogie dengan frame  (K type) atau diantara inner bogie (X type) untuk meredam kejutan yang terjadi karena ketidakrataan kontur permukaan tanah saat unit operasi.

Bogie Type
Unit D375-3, mounting bogie type X, sedangkan D375-5 menggunakan bogie type K. 
Pada type X, kedua track roller dipasang pada outer bogie pada kedua sisinya, sedangkan pada inner body dipasang rubber pad. Outer dan inner bogie duduk pada bagian bawah track frame menggunakan bushing dan cartridge pin yang bertumpu pada mounting bogie. Dengan demikian kedua track roller dapat berayun mengikuti kontur permukaan tanah dan selalu kontak dengan track link, sehingga ground pressure setiap roller dapat dipertahankan konstan untuk meningkatkan drawbar pull. Untuk meredam saat terjadi kejutan yang timbul dari permukaan jalan, dipasang rubber pad pada inner bogie.

Pada type K, kedua track roller dipasang pada small bogie pada kedua sisinya, small bogie duduk pada large bogie menggunakan pin. Sedangkan large bogie dipasang dengan pin (bushing) pada bagian bawah track frame. Dengan demikian kedua track roller dapat berayun mengikuti kontur permukaan tanah dan selalu kontak dengan track link, sehingga ground pressure setiap roller dapat dipertahankan konstan untuk meningkatkan drawbar pull. Untuk meredam saat terjadi kejutan yang timbul dari permukaan jalan, dipasang rubber pad bagian atas large bogie dan bagian bawah track frame.

Jika dibandingkan antara type X dengan type K, type K relative lebih mampu mengikuti kontur permukaan tanah, serta tidak menimbulkan keausan tidak merata pada track link.

Track Shoe ass’y
Rangkaian track link ass’y yang sudah dipasang shoe pada permukaan link menggunakan 4 buah bolt. Shoe yang dipasang harus sesuai dengan type dan sizenya dengan medan operasi, untuk mencegah terjadinya shoe slip dan unit mudah amblas.
Link assy + shoe

HIC  System (RH120)
Suatu system peredam kejutan pada component under carriage saat mendapat beban kejut dari arah depan (idler) dengan menggunakan cylinder hydraulic yang dihubungkan dengan Accumulator. Gas Nitrogen dalam accumulator akan menyerap beban kejutan  atau kenaikan pressure secara tiba tiba dengan kemampuan menyusut dan memuai tanpa terjadi kenaikan temperature.

Track Adjuster
Chamber pada cylinder adjuster yang diisi dengan grease melalui nipple adjuster untuk mendorong piston menekan maju recoil spring support, untuk mengadjust track tension.

Sprocket
Sprocket dipasang pada final drive sebagai output putarannya, pada diameter luar sprocket dipasang teeth sprocket yang mempunyai bentuk modul teeth sesuai dengan bushing track link (D375) atau pads cam pda track shoe (Rh120). Sehingga saat sprocket berputar, teeth sprocket akan meneruskan putaran ke track link, sehingga unit dapat berjalan.

Accumulator (RH120)
Tabung yang berisi gas nitrogen, didalam system pada sebagai Hydraulic Idler Cushion. Saat terjadi benturan dari depan, beban kejut yang diterima oleh front idler akan diteruskan menuju HIC piston, sehingga saat terjadi kenaikan pressure secara tiba tiba, gas nitrogen akan menyusutkan volumenya, sehingga beban diterima, ketika beban berkurang, maka gas nitrogen akan memuai dan kembali ke volume semua untuk membebaskan beban kejut yang terjadi. Sehingga dengan kemampuan menyusut (contracting) dan memuai (expanding) gas nitrogen tanpa terjadinya kenaikan temperature digunakan untuk meredam kejutan yang terjadi.

Recoil Spring (D375)
Berupa spring tetapi berukuran besar yang dipasang dalam kondisi tertekan (installed length) pada yoke shaft. Recoil spring dipasang dalam spring cylinder diantara idler yoke dan piston adjuster, sehingga saat terjadi benturan dari arah depan, beban kejut yang terjadi akan diteruskan oleh idler menuju recoil spring untuk diredam dengan kemampuan elastisitas spring.

Semi Rigid Under Carriage
Semi Rigid under carriage digunakan pada system track suspension D155, dimana kedua sisi equalizer bar tidak dipasang mati pada track frame, tetapi mempunyai kontak bebas dengan rubber pad  dibawahnya yang dipasang pada trak frame (sebagai peredam kejutan), sehingga equalizer bar dapat bergerak lebih bebas dalam front carrier roller support. Saat blade diposisikan lower saat operasi digging, track frame tidak langsung ikut terangkat, sehingga ground pressure dapat dipertahankan merata pada semua track roller, dan hanya akan terangkat saat bagian atas equalizer bar sudah kontak dengan front carrier roller support.

Rigid Under Carriage
Rigid under carriage digunakan pada system track suspension D375, dimana kedua sisi equalizer bar dipasang mati pada track frame mengunakan pin dan spherical bearing (atau rubber bushing D375-2), sehingga equalizer bar tidak dapat bergerak bebas terhadap track frame. Saat blade diposisikan lower saat operasi digging, track frame langsung ikut terangkat.

Clearance Idler (155) 
Celah kerenggangan antara front idler dengan frame sebagai indikasi gerak bebas front idler arah vertical-horizontal yang ditentukan oleh ketebalan pemasangan shim pada idler yoke.

Toe-in / Toe-out
Perbedaan jarak antara garis tengah track frame (shoe) sebelah kanan dengan track frame (shoe) sebelah kiri, diukur pada bagian atas front idler dan sprocket hub kedua sisi (kanan dan kiri, saat dilihat dari atas). Jika lebih lebar bagian belakang disebut toe-in, sedangkan jika lebih lebar bagian depan maka disebut toe-out. Sebagai indikasi kelurusan track frame, yang dapat dipengaruhi oleh factor kelelahan material, benturan atau beban yang berlebihan serta keausan pada pin dan bushing diagonal brace. 

Track tension
Kekencangan track link harus diadjust sesuai dengan standart, sehingga effesiensi putaran track relatif tinggi dan tidak terjadi keausan abnormal, karena antar link saling meregang atau mengendur. Pengukuran track tension dilakukan dengan menggunakan straight steel rod yangi diletakan antara bagian atas front idler dengan front carrier roller (setelah unit dijalankan forward) dan ukur celah antara straight steel rod dengan ujung track shoe pada bagian tengah antara front idler dengan front carrier roller.

Lower  Structure
Rangka utama (main frame) bagian bawah unit excavator sebagai tumpuan upper structure dengan menggunakan bearing circle. Lower structure bertumpu pada track frame dengan diikat dengan bolt mounting.

Ground Pressure
Tekanan unit terhadap permukaan tanah, yang ditentukan dengan membagi berat total unit dalam satuan kg untuk setiap luasan cm2 bagian track shoe yang bersinggungan dengan tanah. Ground pressure digunakan sebagai indikasi kemampuan unit saat beroperasi pada medan berlumpur, semakin kecil ground pressure maka kemungkinan unit amblas dalam lumpur semakin kecil.

Rigid frame
Main frame atau main structure unit secara langsung diikat dengan bolt mounting dengan track frame, sehingga menjadi satu kesatuan utuh dan tanpa ada mechanism frame suspension. Dengan demikian benturan atau kejutan yang terjadi pada undercarriage, juga akan diterima oleh main frame dan sebaliknya.

Hydraulic Idler Cushion (HIC)
Suatu system peredam kejutan pada component under carriage saat mendapat beban kejut dari arah depan (idler) dengan menggunakan cylinder hydraulic yang dihubungkan dengan Accumulator. Gas Nitrogen dalam accumulator akan menyerap beban kejutan  atau kenaikan pressure secara tiba tiba dengan kemampuan menyusut dan memuai tanpa terjadi kenaikan temperature.

Mounting & Dismounting
Suatu tindakan yang dilakukan untuk melepas dari unit dan memasang komponen baru atau lama ke atas unit sesuai dengan langkah kerja dan prosedur dari factory ( Shop manual ataupun QA), sehingga pekerjaan berjalan efektif dan effesien.

Marking
Pemberian tanda  pada suatu komponen untuk mempermudah pemasangan kembali (misal : pemberian tanda pada hose) dan mencegah pekerjaan berulang (misal : pemberian tanda pada kepala bolt) dsb.

Coating Material
Bahan (liquid) yang dioleskan pada permukaan komponen sebagai pelapis untuk mencegah kebocoran, perekat, anti karat, dsb, (Adhessive, gasket sealant, lubricant, grease) contoh : Loctite, dsb.

Track Alignment
Kesejajaran antara kedua sisi track link sebagai indikasi untuk mengetahui tingkat kebengkokan track frame, sehingga dapat diketahui toe-in atau toe-out pada track frame.

Press Fit
Suaian sesak pada saat pemasangan satu part kedalam part lainnya.

TOOL
Torque wrench
Alat yang digunakan untuk mengencangkan bolt atau nut sesuai dengan standart torquenya
Satuan : kgm, Nm, lbfeet

Power wrench
Alat untuk mengencangkan atau mengendorkan bolt atau nut yang memiliki torque besar, alat ini menggunakan prinsip reduksi putaran beberapa tingkat. Satuan : kgm

Impact Wrench
Alat yang menggunakan prinsip kejutan dengan memanfaatkan pressure angin untuk memutar van pump dan digunakan untuk mempercepat saat pemasangan atau pelepasan bolt/nut.

Wear Gauge
Alat berupa mal transparan dengan gambar modul teeth sprocket yang sesuai dengan spesifikasi masing masing unit dan digunakan untuk mengukur tingkat keausan teeth sprocket.

WEAR GAUGE KIT Tools
Seperangkat tool yang terdiri caliper large caliper, small caliper, multiscale, vernier caliper, wear gauge, convex scale dll, yang digunakan untuk mengukur tingkat keausan komponen undercarriage
.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar